Pembangkit Listrik Portabel Terbaik

Kami memiliki beberapa tip dan petunjuk tentang apa yang harus dipikirkan sebelum Anda berbelanja untuk pembangkit listrik portabel.

Kapasitas: Cari tahu berapa banyak daya yang Anda butuhkan. Kapasitas tercantum dalam watt-jam (Wh) atau terkadang kilowatt-jam (kWh). Jika Anda memikirkan perangkat yang ingin Anda jalankan darinya dan berapa lama Anda perlu menjalankannya, Anda dapat mulai menghitung kapasitas yang Anda butuhkan. Produsen akan sering menampilkan hal-hal seperti 12 jam penggunaan TV atau 30 menit penggunaan gergaji listrik, tetapi pertimbangkan bahwa tidak semua TV menggunakan jumlah daya yang sama. Anda harus menghitung berapa banyak gadget yang Anda miliki benar-benar digunakan.

Portabilitas: Istilah portabel kadang-kadang merentangkannya. Baterai berat. Pembangkit listrik berkapasitas lebih besar biasanya beroda dan memiliki pegangan teleskopik, dan masih sulit untuk dipindahkan. Jika Anda mencari sesuatu yang benar-benar dapat Anda bawa dengan berjalan kaki untuk jarak jauh, Anda mungkin perlu menyesuaikan harapan Anda pada kapasitas.

Teknologi Baterai: Ada berbagai teknologi baterai, tetapi dua yang utama digunakan di pembangkit listrik portabel saat ini adalah lithium-ion (Li-ion) dan lithium besi fosfat (LiFePO4 atau LFP). Yang terakhir lebih aman (kurang mudah terbakar) dan cenderung bertahan lebih lama (lebih banyak siklus). Zendure juga menawarkan baterai semi-solid-state di SuperBase top-of-the-line yang tercantum di atas, yang dijanjikan lebih stabil dan tangguh, oleh karena itu lebih aman, dan memiliki kepadatan energi yang lebih tinggi.

Pelabuhan: Meskipun Anda akan menemukan port tertentu di seluruh papan dengan pembangkit listrik portabel, dari stopkontak AC hingga USB-A, sangat penting untuk memeriksa tingkat pengisian daya maksimum dan mendukung standar pengisian daya untuk menghindari kekecewaan. Anda mungkin menemukan port USB-C, port mobil, port barel, dan mungkin enter untuk tenaga surya, tetapi tidak menganggap apa pun. Periksa spesifikasi sebelum Anda membeli.

Kecepatan Pengisian: Pembangkit listrik berkapasitas besar membutuhkan waktu lama untuk diisi ulang. Pastikan Anda memahami seberapa cepat pembangkit listrik pilihan Anda dapat mengisi daya dari listrik dan dari sumber lain jika Anda berencana menggunakan panel surya, aki mobil, atau sumber daya lain untuk isi ulang. Beberapa pembangkit listrik memungkinkan Anda mengisi daya dengan cepat dari dua enter atau lebih.

Panas dan Kebisingan: Baterai menghasilkan panas. Jika Anda sedang mengisi daya pembangkit listrik Anda dengan tergesa-gesa atau memiliki setengah lusin benda yang dicolokkan ke dalamnya, semuanya akan cepat panas. Setiap pembangkit listrik yang kami uji memiliki kipas untuk menjaga suhu tetap rendah, dan hal-hal ini dapat menjadi sangat keras bahkan dengan beban yang relatif rendah, terutama jika Anda memilikinya di ruang tertutup. Sayangnya, tidak banyak yang dapat Anda lakukan tentang hal ini.

Keluaran Maksimum: Jika Anda ingin menggunakan alat-alat listrik, unit AC, atau ketel di Inggris, Anda harus dapat menarik ribuan watt. Pembangkit listrik semuanya menyatakan output maksimum, tetapi sering kali mereka memiliki fungsi lonjakan yang memungkinkannya naik lebih tinggi untuk waktu yang singkat. Terkadang mereka memberinya nama yang konyol. Misalnya, Zendure menyebutnya AmpUp, dan EcoFlow menyebutnya X-Enhance. Pastikan pembangkit listrik pilihan Anda dapat menangani watt yang Anda butuhkan.

UPS dan EPS: Beberapa pembangkit listrik dapat bertindak sebagai catu daya tak terputus (UPS); yang lain digolongkan sebagai catu daya darurat (EPS). Jika pembangkit listrik Anda dicolokkan ke listrik dan kemudian perangkat dicolokkan ke dalamnya, mereka akan bekerja dari listrik, tetapi jika ada pemadaman listrik, UPS akan langsung beralih ke daya baterai (di bawah 10 milidetik). EPS juga akan beralih saat terjadi pemadaman listrik tetapi mungkin membutuhkan waktu lebih lama (sekitar 30 milidetik).

Subsequent : [randomize]