Mitos Anonimitas Cryptocurrency

Lauren Goode: Oh, ketika saya membeli sesuatu dengan cryptocurrency, seperti ketika saya pergi ke kedai kopi pagi saya dan saya membuka MetaMask saya dan saya seperti, “Hei, apakah kalian mengambil BTC atau ETH atau GoodCoin?”

Michael Kalore: Ya.

Lauren Goode: Tidak, saya tidak melakukan semua itu, dan saya benar-benar tidak terlalu memikirkan prospek anonim ini, meskipun saya tahu itu adalah bagian besar dari cryptocurrency, bukan?

Michael Kalore: Dia. Pemikiran yang umum adalah bahwa, jika Anda menggunakannya, orang tidak akan benar-benar tahu apa yang Anda beli atau berapa banyak yang Anda habiskan atau bahwa Anda bahkan berpartisipasi dalam sebuah transaksi, tetapi itu sebenarnya hanya mitos.

Lauren Goode: Menarik.

Michael Kalore: Ya. Apakah Anda ingin mendengar lebih banyak tentang itu?

Lauren Goode: Saya pasti melakukannya.

Michael Kalore: Kalau begitu mari kita bawa tamu kita.

[Gadget Lab intro theme music plays]

Michael Kalore: Hai semuanya, dan selamat datang di Gadget Lab. Saya Michael Kalore. Saya editor senior di WIRED.

Lauren Goode: Dan saya Lauren Goode. Saya seorang penulis senior di WIRED.

Michael Kalore: Kami bergabung lagi minggu ini dengan penulis senior WIRED Andy Greenberg. Andy, selamat datang kembali ke pertunjukan.

Andy Greenberg: Terima kasih kepada Anda berdua karena telah mengundang saya lagi.

Michael Kalore: Senang sekali Anda kembali. Kita berbicara tentang cryptocurrency lagi di acara hari ini, tetapi itu tidak seperti yang Anda harapkan. Andy, pada akhir tahun lalu, Anda menerbitkan sebuah buku. Ini disebut Pelacak dalam Kegelapan. Itu diisi dengan cerita tentang penyelidik yang mampu melacak penjahat dengan mempelajari transaksi cryptocurrency mereka. Ini adalah orang-orang yang beroperasi di net gelap, tempat-tempat seperti Silk Street, AlphaBay, dan Welcome to Video, sebuah situs tempat pengguna berbagi video pelecehan seksual terhadap anak. Perusahaan kriminal ini didanai dan didorong oleh cryptocurrency, terutama bitcoin. Sekarang, sejak bitcoin ada, orang telah menggunakannya untuk membeli dan menjual segala macam barang authorized dan ilegal secara on-line. Mereka mungkin tidak menganggap perilaku itu berisiko jika mereka melakukan sesuatu yang ilegal, karena mereka beroperasi dengan asumsi bahwa transaksi bitcoin tidak dapat dilacak. Nah, itu tidak pernah benar-benar benar, tetapi kepercayaan itu tetap ada. Andy, mitos anonimitas seputar cryptocurrency ini adalah tema yang sedang berjalan di buku Anda. Bagaimana mitos ini muncul?

Andy Greenberg: Yah, saya harus mengakui bahwa saya adalah bagian dari itu, Mike. Saya menulis majalah cetak pertama tentang bitcoin pada tahun 2011—untungnya, dalam beberapa hal, bukan untuk majalah WIRED. Saya bekerja di Forbes majalah pada saat itu. Saya meliput dunia anonimitas dan peretas dan pengawasan ini, dan saya menemukan fenomena baru ini. Bitcoin dijelaskan kepada saya sebagai semacam uang digital anonim yang tidak dapat dilacak untuk web. Saya sedang berbicara dengan beberapa pengembang bitcoin pertama, dan bahkan Satoshi Nakamoto, pencipta bitcoin yang misterius ini, telah menulis dalam e mail ini ke milis kriptografi bahwa, antara lain, peserta dapat menjadi anonim di dunia cryptocurrency baru yang dia atau dia atau siapa pun yang mereka gambarkan. Jadi saya menulis bagian pertama ini pada tahun 2011, dan saya menjelaskannya di sini Forbes sepotong bagaimana ini tampaknya menjadi semacam uang digital yang tidak bisa dilacak. Anda dapat memasukkan tagihan yang tidak bertanda ke dalam tas kerja dan mengirimkannya melalui web kepada siapa pun tanpa mengungkapkan identitas Anda jika Anda berhati-hati, tampaknya. Tentu saja, saya langsung juga membayangkan, hanya dengan menjadi reporter seperti saya, bahwa ini akan membuka seluruh dunia pencucian uang dan transaksi narkoba on-line dan, saya tidak tahu, pendanaan teroris. Semua itu, dalam arti tertentu, memang terjadi pada tahun-tahun berikutnya karena memang terlihat… Dan itu bukan hanya saya. Bahkan Satoshi Nakamoto percaya bahwa bitcoin dan cryptocurrency secara lebih umum, karena semakin banyak rasa cryptocurrency, memiliki properti anonim ini. Hanya, menurut saya, setidaknya satu dekade ke depan, sekitar tahun 2020, saya mulai menyadari betapa salahnya saya tentang hal ini. Bagaimana tidak hanya saya yang sedikit salah, tetapi sebenarnya 180 kebalikan dari yang benar tentang ini — bitcoin itu sebenarnya sepenuhnya dapat dilacak. Faktanya, jauh lebih mudah untuk mengikuti uang jika Anda dapat memecahkan dan menguraikan blockchain dengan cryptocurrency daripada dengan keuangan tradisional. Sebenarnya ketika saya mulai melihat Departemen Kehakiman memuji perusahaan yang satu ini, Chainalysis, yang merupakan perusahaan pelacakan cryptocurrency, dalam satu pengumuman demi satu, saya mulai melihat ke dunia penyelidik yang telah mengetahui hal ini jauh lebih awal dari saya. Saya melihat bahwa kelompok kecil detektif ini telah belajar melacak mata uang kripto dalam penegakan hukum dalam banyak kasus, dan telah menggunakan ini untuk menjatuhkan satu demi satu operasi kejahatan dunia maya besar-besaran selama 10 tahun terakhir. Serbuan penghancuran dan pencopotan besar-besaran itu adalah cerita dari buku ini, Pelacak dalam Kegelapan.

Subsequent : [randomize]